Tenaga Kerja Baru: Cara Membuat Kandidat Milenial Tetap Terlibat

milenial

Milenial atau dikenal sebagai Generasi Y, kini telah menjadi kelompok profesional terbesar di Angkatan Kerja AS, yang mencakup 1/3 karyawan. Ini adalah individu yang lahir antara tahun 1981 dan 1996. Meskipun saya terkejut mendengar bahwa generasi millennial sekarang memiliki populasi angkatan kerja terbesar, itu masuk akal. Generasi X dan Baby Boomers akan pensiun dan generasi millennial mulai mengambil alih.

Apa yang mungkin tidak dipikirkan oleh banyak pengusaha adalah bagaimana berita seputar teknologi  memengaruhi strategi dan retensi rekrutmen. Taktik tradisional yang akan menarik Generasi X dan Baby Boomers, tidak lagi berhasil untuk generasi baru ini. Ini berarti diperlukan perubahan . Perusahaan perlu merekrut, menarik, dan mempertahankan kandidat dengan cara yang sama sekali berbeda dari apa yang telah dilakukan di masa lalu. Dalam artikel ini kita akan melihat beberapa nilai milenial di perusahaan dan bagaimana membuat mereka tetap terlibat selama proses rekrutmen.

Menarik Milenial & Mengetahui Apa yang Mereka Inginkan

Untuk menarik milenial ke perusahaan, Anda perlu tahu apa yang mereka inginkan dan apa yang mereka hargai di perusahaan. Apa yang diinginkan kaum milenial benar-benar berbeda dari generasi sebelumnya. Gaji dan tunjangan kesehatan memang penting, tetapi ada banyak faktor lain yang sekarang ikut berperan, seperti waktu istirahat yang dibayar, fleksibilitas kerja, bekerja di rumah, budaya perusahaan, peluang pertumbuhan, dll. Meskipun kondisi ini penting untuk menarik bakat, mereka juga penting untuk mempertahankan bakat. Milenial dikenal dengan job hopping. Mereka tinggal di sebuah perusahaan selama beberapa tahun untuk mendapatkan pengalaman dan kemudian mereka merindukan kesempatan baru yang menarik. Sebuah studi dari Gallup mengungkapkan bahwa 21% milenium melaporkan berganti pekerjaan dalam setahun terakhir, yang lebih dari tiga kali lipat jumlah non-milenium. Ketika Anda merekrut seorang kandidat, Anda berharap mereka akan bekerja untuk jangka waktu yang lama. Inilah sebabnya mengapa mengetahui keinginan dan kebutuhan mereka sangat penting.

Fleksibilitas Kerja dan Bekerja di Rumah

Meski sulit dipercaya, banyak milenial tidak percaya pada pekerjaan standar jam 9-5. Mereka pikir mereka lebih produktif bekerja di luar jam kerja reguler dan mencampuradukkan waktu istirahat di sepanjang jalan. Jika mereka menyelesaikan pekerjaan dan memenuhi tenggat waktu, mengapa mereka harus bekerja antara jam 9-5? Milenial menginginkan jam kerja yang fleksibel dan keseimbangan kehidupan kerja. Menurut sebuah studi Gallup, fleksibilitas adalah salah satu manfaat peringkat tertinggi, peringkat lebih tinggi dari pinjaman mahasiswa atau penggantian biaya kuliah. Sebuah studi Gallup juga menemukan bahwa 50% milenium melaporkan bahwa mereka akan berganti pekerjaan jika mereka dapat bekerja dari jarak jauh dalam beberapa waktu.

Fleksibilitas kerja dan peluang untuk bekerja di rumah mungkin tidak standar di banyak perusahaan, tetapi statistik menunjukkan ini adalah keuntungan yang dicari oleh angkatan kerja baru. Untuk dapat menarik bakat milenial yang baik, semua pengusaha harus mempertimbangkan untuk menawarkan beberapa manfaat ini.

Budaya Perusahaan dan Pertumbuhan Profesional

Budaya perusahaan juga penting bagi kaum milenial. Mereka ingin bekerja dalam budaya yang dapat mereka percayai. Faktanya, milenial 22 kali lebih mungkin bekerja di perusahaan untuk waktu yang lama jika mereka mempercayai budaya, menurut penelitian yang dilakukan oleh Great Place to Work. Mereka juga ingin terlibat dengan perusahaan. Sebuah studi Gallup menunjukkan bahwa milenium lebih terlibat dengan majikan ketika manajer mengadakan pertemuan rutin dan memberikan umpan balik. Umpan balik memungkinkan milenium untuk mengetahui apa yang perlu mereka tingkatkan dan apa yang dapat mereka lakukan untuk tumbuh secara profesional di dalam perusahaan Anda. Milenial termotivasi dan ingin memajukan karir mereka dengan cepat. Selain itu, milenial menghargai pelatihan dan pendidikan. Menawarkan kelas, lokakarya, seminar, dan sertifikasi kepada mereka akan membantu menarik dan mempertahankan mereka lebih lama.

Secara keseluruhan, dalam hal budaya, penting bagi pengusaha untuk menyoroti budaya yang diincar oleh kaum milenial, ini termasuk manfaat yang tidak terkait dengan pekerjaan. Apakah Anda merayakan ulang tahun? Apakah Anda memiliki acara musim panas? Apakah Anda menawarkan makanan ringan dan minuman gratis kepada karyawan Anda di kantor? Ini semua adalah aspek yang menentukan budaya perusahaan dan dapat membantu membedakan pemberi kerja. Dengan berfokus pada manfaat yang dihargai oleh kaum milenial, pengusaha akan dapat menarik dan mempertahankan lebih banyak kandidat milenial.

Leave a Reply

Your email address will not be published.