Bisnis Berbasis Internet adalah Masa Depan!

internet

Ketika saya berusia sekitar 7 tahun, ibu saya biasa membawa saudara perempuan saya dan saya ke toko video lokal, Superstar, mungkin sekali dua minggu sekali. Tidak ada Bisnis Berbasis Internet pada masa itu. Superstar adalah keluarga yang menjalankan bisnis kecil, tidak ada kemewahan, tidak glamor, hanya film.

Ini adalah hadiah besar! Kami bisa menghabiskan waktu berjam-jam mencari dan tidak setuju pada film sampai kami akhirnya menemukan satu video VHS yang dapat ditonton semua orang, seperti The Goonies, Turner dan Hooch atau Ghostbusters; sekarang mereka film! Tempat Film Horror

Lalu entah dari mana, dengan semua kemewahan, kemewahan dan perawatan karpet merah, Blockbuster meluncur ke kota. Mereka memiliki toko mewah, puluhan salinan setiap film dan es krim Hagen Daz. Dibandingkan dengan Superstar rasanya seperti Hollywood!

Hanya ada begitu banyak kali Anda dapat pergi ke Superstar, menemukan mereka tidak memiliki film terbaru yang tersedia, yang Anda benar-benar ingin tonton, kemudian bawa pulang film pilihan kedua atau ketiga Anda dan terus kembali. Jadi akhirnya basis pelanggan mereka, termasuk saya dan keluarga saya, berjalan di atas karpet merah ke Blockbuster dan tidak pernah melihat ke belakang.

Semalam, Superstar yang telah ada di sana untuk selamanya sepertinya gulung tikar. Itu bagus 25 tahun yang lalu.

Suatu malam pacar saya mengatakan bahwa dia akan mengunjungi teman-temannya, mereka akan pergi ke Blockbuster untuk menyewa film dan dibawa keluar. Reaksi pertama saya adalah salah satu keheranan.

“Tidak ada lagi yang menyewa film dari Blockbuster, kan? Ini semua bisnis berbasis internet yang memposting film kepada Anda, atau Pay Per View on Cable,” kataku

Sejak terbang di sarang lebih dari 13 tahun yang lalu, saya tidak pernah menjadi anggota Blockbuster. Saya belum melihat perlunya. Sejauh yang saya ketahui, selalu ada terlalu banyak alternatif yang jauh lebih nyaman. Di kota tempat saya tinggal selama sepuluh tahun terakhir selalu ada Blockbuster dan saya tidak pernah menyewa film.

Jadi pacar saya dan temannya pergi ke Blockbuster. 10 menit kemudian saya mendapat telepon dari dia mengatakan, “Blockbuster tutup besok dan mereka menjual semua stok, apakah Anda ingin ada DVD murah?”

Sekarang, saya suka film, mengingat kemungkinan saya bisa menonton film setiap malam. Jadi saya katakan jika mereka memiliki klasik, (artinya apa pun yang dibintangi De Niro atau Pacino) maka dapatkan saja. Bagaimanapun, klasik untuk pacar saya berarti sesuatu yang sama sekali berbeda (dia hanya akan menonton RomComs!) Jadi kami sepakat bahwa saya akan pergi keesokan harinya dan melihat apa yang tersisa.

Saya pergi bersama hal pertama keesokan paginya dan saya mengambil sekitar 30 DVD, terutama film dunia seperti film buatan Korea dan Hong Kong, dengan harga kurang dari satu pound. Saya sering menemukan film mereka lebih asli dari Hollywood. Oh, dan tentu saja kami mengambil beberapa komedi romantis untuk membuat kebahagiaan bahagia!

Saya membawa DVD ke konter dan saya mengobrol dengan manajer toko dan alasan mengapa mereka pindah ke luar kota adalah karena harga dan sewa untuk tempat itu sekitar empat puluh ribu pound setahun. Itu banyak penyewaan DVD dan popcorn.

Sekarang jika Anda mengikuti berita bisnis, Anda akan tahu bahwa Blockbuster telah menentangnya selama bertahun-tahun. Di AS, pada akhir 2010 mereka mengajukan Bab 11 dan cabang bisnis Eropa dibebani dengan hutang yang melumpuhkan. Tentu mereka memiliki merek yang sangat besar, tetapi apakah keengganan mereka untuk mengadopsi perubahan terlalu mahal?

Pasar sewa rumah telah berubah secara dramatis; didominasi oleh bisnis berbasis internet. Sebagian besar orang memilih untuk menggunakan fasilitas penyewaan online seperti Netflix, atau telah menggunakan fasilitas kabel permintaan untuk menyewa film sesuai keinginan mereka. Faktanya, supermarket, yang memiliki volume langkah kaki yang besar seringkali memiliki mesin penyalur di mana orang dapat menyewa DVD saat mereka berbelanja.

Pada hari Jumat malam ketika Anda telah bekerja sepanjang minggu, hal terakhir yang ingin Anda lakukan adalah bangkit dari sofa, pergi ke Blockbuster, menghabiskan setengah jam berdebat, maaf, “mendiskusikan” film mana yang akan Anda dapatkan, berdiri dalam antrian selama 10 menit sementara seseorang di depan Anda bersumpah dengan kasir karena ia lupa kartunya dan mereka tidak dapat menemukan detailnya. Itu tidak menyenangkan!

Blockbuster memang menawarkan penyewaan online tetapi jauh lebih lambat daripada bisnis berbasis internet lainnya untuk mengadopsi jalur distribusi ini dan karenanya telah membayar harganya.

Apa pun lini bisnis Anda, Anda harus terus memperbaiki saluran distribusi Anda berdasarkan kebutuhan pelanggan Anda. Jika pelanggan Anda tidak ingin repot berbelanja maka Anda harus membuatnya mudah bagi mereka dan menyediakan fasilitas online bagi mereka untuk melakukannya. Faktanya adalah jika Anda tidak, maka akan ada bisnis berbasis internet yang akan melakukannya.

Perekonomian saat ini sedang menguji model bisnis tradisional secara ekstrem, biaya sewa properti meningkat, tarif meningkat, bank-bank memperketat sabuk pinjaman mereka dan semakin banyak pelanggan yang membeli secara online. Bisnis berbasis internet adalah masa depan dan pemilik bisnis yang melakukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.