Ronaldo – Budak Zaman Modern?

modern

Sepp Blatter, kepala FIFA yang sering kontroversial, baru-baru ini menyarankan bahwa pasar transfer sepak bola mirip dengan perdagangan budak dan bahwa mereka sebagai organisasi akan memihak pemain mana pun yang ingin meninggalkan klubnya. Dia tampaknya tidak terlalu memperhatikan apa pun atau siapa pun yang terlibat. Ini dikatakan sehubungan dengan kisah transfer Cristiano Ronaldo yang sedang berlangsung dari Manchester United ke Real Madrid. Sepp Blatter, kepala FIFA yang sering kontroversial, baru-baru ini menyarankan bahwa pasar transfer sepak bola mirip dengan perdagangan budak dan bahwa mereka sebagai sebuah organisasi akan memihak pemain mana pun yang ingin meninggalkan klubnya. Dia tampaknya tidak terlalu memperhatikan apa pun atau siapa pun yang terlibat. Ini dikatakan sehubungan dengan saga transfer Cristiano Ronaldo yang sedang berlangsung dari Manchester United ke Real Madrid.

Komentar kontroversial lainnya dari Blatter termasuk satu kali dia mengatakan bahwa satu domino99 -satunya cara untuk membuat sepak bola wanita lebih menghibur adalah dengan mengenakan celana pendek yang lebih ketat! Mendemonstrasikan kemampuannya sebagai master of the throw away, yang kerap menjadi perbincangan hangat.

Untuk menyamakan pasar transfer sepak bola dengan perdagangan budak adalah kebodohan sederhana. Pesepakbola, terutama pesepakbola terkenal seperti Cristiano Ronaldo adalah orang terjauh dari budak. Ronaldo baru berusia 22 tahun, sudah menjadi multi-jutawan, dia memiliki segala sesuatu yang dapat dibayangkan secara manusiawi dalam hidup dan masa depannya dijamin secara finansial apakah dia pernah menendang bola lagi atau tidak. Anda tidak perlu menjadi sejarawan yang jeli untuk menyadari bahwa perdagangan budak di abad ke-18 jauh dari gaya hidup mewah yang dipimpin oleh para pesepakbola era modern – memberikan perhatian besar pada komentar Blatter.

Saga transfer yang telah berlangsung sejak United memenangkan Liga Champions pada bulan Mei belum hilang; bahkan dapat dikatakan bahwa seluruh sandiwara telah membayangi pencapaian ganda kemenangan United. Ronaldo tidak melakukan apa pun selain mengobarkan api kontroversi, yang menyebabkan ketidakpastian, ketidaksukaan, dan rasa tidak hormat terhadapnya dari pasukan penggemar Manchester United. Bisakah Anda bayangkan apa yang mungkin terjadi jika ‘Chicken George’ menyarankan kepada teman-teman budaknya di perkebunan bahwa dia ingin pindah ke pemilik budak baru di kemudian hari? Sebuah cambuk itu apa!

Jika tentu saja omong kosong Ronaldo ini berlanjut maka mungkin Sir Alex Ferguson harus mengeluarkan cambuk dan menghukumnya karena ketidaksetiaannya, terutama jika itu satu-satunya cara untuk mengendalikannya.

Ketika dia tiba di Old Trafford, Ronaldo adalah pemain bagus dengan banyak potensi, sejak itu dia telah matang untuk menjadi salah satu pemain terbaik di dunia. Dia telah memenangkan beberapa trofi termasuk Liga Champions dan mendapat dukungan dan perlindungan total dari Ferguson, timnya dan para penggemarnya selama dia tinggal di klub. Baginya untuk mengungkapkan ketidaksetiaannya secara terbuka, merupakan penghinaan bagi penggemar sepak bola sejati, tetapi kemudian bagi Blatter untuk mengungkapkan simpati kepadanya dan menyamakannya dengan seorang budak adalah di luar keyakinan dan menambahkan garam pada luka yang menjadi lebih buruk, tidak hanya untuk Pendukung United tetapi untuk semua penggemar sepak bola Inggris.

Meskipun Opera Sabun sedang berlangsung di Old Trafford, Manchester United tetap menjadi favorit kuat untuk mempertahankan mahkota Liga Premier mereka dalam peluang taruhan sepak bola untuk musim 2008/2009. Namun, jika Ronaldo memang berangkat ke padang rumput baru, yakni Madrid; kemudian Chelsea, Arsenal dan Liverpool semua percaya bahwa mereka memiliki peluang realistis untuk menjatuhkan United dari tempat mereka, karena menggantikan pemain yang mencetak 42 gol musim lalu bukanlah tugas yang mudah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.